Sunday, May 14, 2017

MENGEMBALIKAN LEGASI MURABBI





Terdapat sebilangan ayat Quran yang menceritakan tentang kebangkitan dan kedatangan sosok Rasulullah kepada sesuatu kaum untuk melakukan kerja-kerja tarbiyah. Pada sebilangan ayat ini, sosok seorang Rasul sebagai seorang murabbi diketengahkan. Namun, pada sebilangan ayat ini, Allah sering menggunakan perkataan fiikum (kepada mereka) atau minkum (daripada mereka) yang menggambarkan dari mana dan bagaimana seorang rasul itu didatangkan.

Sebilangan ayat ini boleh kita rujuk pada Surah Jumuah ayat 2, Surah al-Baqarah ayat 151,129 dan di sekian tempat yang lain. Perkataan-perkataan yang dibawa ini menghubungkan kedatangan seorang Rasul secara fizikal dan luaran.

Tetapi tidak pada satu ayat ini. Dalam satu ayat yang kita bakal bahaskan ini insya Allah, ungkapan yang dibawa oleh al-Quran sedikit berbeza. Ungkapan dibangkitkan seorang Rasul dengan sifat-sifat terpuji, halus dan mendalam, dijelaskan secara terperinci.

Lebih menarik, ungkapan yang halus dan mendalam ini ada pada surah At-Taubah, surah yang mengilhamkan kita betapa Allah bersikap keras terhadap orang munafik sehingga tidak dimulai dengan basamalah. Surah yang menggambarkan bagaimana kisah segelintir sahabat yang berbelah bagi dalam menyikapi arahan Rasulullah. Surah yang menyaksikan peristiwa pelanggaran disiplin dan iqob (hukuman) oleh jemaah muslim kepada anggotanya.

Pendek kata dalam surah at-Taubah ini perbicaraannya agak keras dan kasar, tegas dan tiada kompromi. Tetapi ditutupi dengan satu ayat yang penuh menginspirasi, berkenaan sosok seorang Rasul justeru seorang murabbi umat..


Ungkap Sayyid Quttb,


Dalam ayat ini Allah tidak mengatakan “telah datang seorang dari dari kamu (minkum)” malah Ia mengatakan “dari (kalangan) diri kamu”  (min anfusikum) kerana ungkapan ini lebih peka dan lebih mendalam hubungannya serta lebih memperlihatkan semacam hubungan yang rapat yang mengikat mereka dengan beliau, iaitu beliau adalah sebahagian dari diri mereka yang mempunyai hubungan jiwa yang lebih mendalam dan lebih peka.
Berikut ialah ayat yang dimaksudkan;





Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.
(At-Taubah :128)


Sekali lagi kita mengambil buah fikiran serta fiqh dakwah yang diungkapkan oleh Sayyid Qutb melalui penfasiran Quran, fi zilalil Quran.

Suatu pandangan yang cukup halus dan mengesankan jiwa. Menceritakan  bagaimana sepatutnya menjadi satu sosok murabbi. Murabbi tidak sekadar datang mengelola  halaqah seminggu sekali dan kemudian bertemu pada pertemuan minggu berikutnya. Ternyata bukan.


Murabbi bukan sekadar datang seacara fizikal, bertanya khabar seputar kehidupan anak binaanynya lalu dia pun berlalu pergi. Dia bukan sekadar sebahagian daripada anak binaan kerana di sana ada hubungan hubungan lain seperti hubungan tinggal setempat, hubungan pelajaran senior dan junior, hubungan cikgu dan guru mahupun hubungan rakan sejawatan.


Tidak. Ternyata.


Lalu siapakah murabbi?


Pada hemah kami yang terbatas ini;


Murabbi ialah seorang dalam serba kekurangan dia datang memenuhi kebutuhan binaan dan diri sendiri. Meskipun ilmu tidak memenuhi dada, lidah tidak fasih membacakan ayat ayat cinta dan ibadah pun sering terkurang di sini dan sana, namun dek kerana sekelumit kefahaman dia gagahi jua

Kadang-kadang kejujurannya di salah erti. Niat baiknya sering disalah tafsir dan pengorbanan pengorbanannya sering kali dipandang sepi tetapi kerana cinta kepada yang maha Esa, dia tidak peduli. Dia tidak mengharapkan ucapan syukur dan penghargaan kerana dia tahu tugas kemurabian yang dia imani itu untuk manfaat dirinya sendiri, kurniaan Rahmat yang Allah limpahkan dalam hidup dia.

Dia bukan sekadar hadir melafazkan hadis sahih mahupun memeriksa amal dan membacakan ayat ayat Quran. Ada kala ia menjadi telinga yang mendengar, penggera yang mengejutkan subuh, pakar motivasi, mesin ATM, tukang masak, mekanik, tukang sapu, perancang kewangan, konsultan kerjaya dan sebagainya...

Tetapi akhirnya, murabbi itu seorang manusia. Yang makan nasi dan berjalan jalan di pasar, yang tidak mampu membaca masa depan mahupun mendapatkan berita dari langit. Sering kali dia juga jatuh, luka, lesu dan futur.

Hanya sahaja rahmat Allah masih sudi menyapanya.

Kalaulah dunia yang menjadi neraca, nescaya sudah lama dia tinggalkan semua ini. Tetapi unta-unta merah yang dijanjikan oleh ar Rasul uswahnya sering kali menjadi penguat di hati. Kecintaannya pada umat ini sentiasa hangat dan menjadi motivasi dalaman buat dia. Kerinduan kepada syurga dan khazanahnya yang dijanjikan oleh al-Quran membuatkan dia ternanti-nanti untuk kembali ke pangkuan Tuhannya dengan sebaik-baik amal.

Begitulah yang kami diajarkan tentang seorang murabbi.

Keseluruhan fikirannya berlegar sekitar mutarabbinya, binaannya.

Dia mengharapkan segala bentuk infaq yang diberikan, ilmu yang tercurah dalam lapangan tarbiyah dan produk binaan yang soleh seterusnya yang akan mendoakan ruhnya setelah menetap di alam kubur nanti menjadi benteng dari segala bentuk siksaan.
 

Semoga dikau terus tegar berlari, meskipun dari ujang kota yang jauh untuk membacakan firman Allah itu.


Alangkah indahnya.

Jadi mengapa tidak saudaraku, mengapa tidak kita mengupayakan diri untuk menjadi seorang murabbi?

Mari kembalikan sosok kemurabbian itu, yang menjadikan dakwah dan tarbiyah nafas dan nadinya.

Saturday, May 13, 2017

APABILA JAHILIYAH MUNCUL



[Apabila Zaman Jahiliah Datang Lagi...]



وَإِذْ قُلْتُمْ يَا مُوسَىٰ لَنْ نَصْبِرَ عَلَىٰ طَعَامٍ وَاحِدٍ فَادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُخْرِجْ لَنَا مِمَّا تُنْبِتُ الْأَرْضُ مِنْ بَقْلِهَا وَقِثَّائِهَا وَفُومِهَا وَعَدَسِهَا وَبَصَلِهَا ۖ قَالَ أَتَسْتَبْدِلُونَ الَّذِي هُوَ أَدْنَىٰ بِالَّذِي هُوَ خَيْرٌ ۚ اهْبِطُوا مِصْرًا فَإِنَّ لَكُمْ مَا سَأَلْتُمْ ۗ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ وَالْمَسْكَنَةُ وَبَاءُوا بِغَضَبٍ مِنَ اللَّهِ ۗ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ النَّبِيِّينَ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۗ ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ

Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: "Hai Musa, kami tidak bisa sabar (tahan) dengan satu macam makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami dari apa yang ditumbuhkan bumi, yaitu sayur-mayurnya, ketimunnya, bawang putihnya, kacang adasnya, dan bawang merahnya".

Musa berkata: "Maukah kamu mengambil yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota(misran) , pasti kamu memperoleh apa yang kamu minta".

Lalu ditimpahkanlah kepada mereka nista dan kehinaan, serta mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para Nabi yang memang tidak dibenarkan. Demikian itu (terjadi) karena mereka selalu berbuat durhaka dan melampaui batas.

2:61

Ayat Quran yang penuh pengajaran di atas menceritakan bagaimana Bani Israel merungut kepada Nabi Allah Musa as, atas makanan yang sedikit, sebaliknya mengharapkan supaya Allah mendatangkan makanan-makanan yang dahulu pernah mereka rasa di bumi Firaun.

Al-Quran menempelak permintaan mereka ini.

Setelah berpindah lari dari Firaun, kehidupan baharu mereka tanpa makanan yang dahulu mereka rasakan di  kota Mesir seperti, timun, kacang das, bawang dll membuatkan mereka rindukan makanan makanan dahulu.

Yang mereka rindukan sebenarnya bukan pada makanan semata-mata, tetapi kehidupan waktu silam, jahiliah lama dan zaman gelap mereka.

Mari kita perhatikan apa jawapan Nabi Musa:

Musa berkata: "Maukah kamu mengambil yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota(misran) , pasti kamu memperoleh apa yang kamu minta".


Kerinduan mereka semua itu semuanya rendah dan hina, sedangkan Allah telah menggantikan kehidupan yang lebih baik, makann yang baik, hidup bebas dari penindasan dll.

Sebagai ejekan, Nabi Musa menyuruh mereka ke suatu kota untuk dapatkan keinginan mereka itu. Yang menariknya, perkataan kota ini dibawa sebagai misran dalam bahasa Arab, mendekati perkataan Misr yang bermaksud Mesir.

Sebenarnya boleh sahaja al-Quran bawakan perkataan kota dengan vocab maadinah, atau balad atau qurra, tetapi Allah memilih perkataan misran yang mirip Mesir.

Mesir merupakan bumi yang menyaksikan mereka ditindas, kehidupan jahiliah, dijadikan hamba yang rendah dan hina.

Ejekan ini seolah-olah menyuruh mereka,

"Kalau nak sangat, balik la ke Mesir tu, kembalilah ke zaman gelap mu dulu... "

Tajam.

Begitulah kadangkala perasaan yang datang kepada kita setelah ditarbiah.

Banyak urusan hidup kita telah Allah perbaiki dan gantikan dengan perkara yang lebih baik.

Hobi yang lebih baik. Kawan kawan yang lebih baik. Suasana yang lebih baik. Pakaian yang lebih baik. Tutur kata yang lebih baik. Akhlak yang lebih baik dan banyak aspek lain.

Cuma, ada waktu syaitan membisikkan ke dada kita, menampakkan zaman silam yang manis. Membuatkan kita teringin kembali sekejap, merasai semula.

Seakan bosan dengan tarbiyah. Rasa bosan dengan pertemuan dengan ikhwah. Rasa kering dengan Quran. Rasa kosong dengan halaqah.

Rasa kehidupan dulu lebih baik.

Inilah situasi yang telah dialami oleh Bani Israel.

Maka jawapannya apa?

Sama, satu tempelak untuk kita.

***


Musa berkata: "Maukah kamu mengambil yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik?

Semoga Allah terus menerus mencampakkan ke dalam hati kita kemanisan tarbiyah, seronoknya bergaul dengan orang saleh dan ghirah dengan dakwah serta benci kepada kelalaian, maksiat dan dosa.

Monday, May 8, 2017

BERTUKAR KE 'AS-SYAMS'




“Saya sangat antusias membaca dan menimba ilmu pengetahuan. Saya percaya akan faedah ilmu bagi individu atau masyarakat, juga meyakini kewajipan menyebarkan ilmu di tengah umat manusia. Saya ingat, begitu cintanya kepada ilmu sampai-sampai saya pernah bertekad menerbitkan majalah bulanan sendiri yang saya beri nama As-Syams...."
Memoir Hassan al-Banna

Catitan imam al-Banna di atas sedikit sebanyak telah mecetuskan inspirasi buat kami untuk rebranding dari nama NASI & LEMAK kepada As-Syams. Semoga keberkatan sampai kepada almarhum imam. Sudah tiba masanya kita bergerak lebih serius. Kami lihat bahan bacaan alternatif untuk penggiat tarbiyah sudah semakin ringkas senarainya. Otai-otai pula sudah tidak aktif di alam papan kekunci.

Semoga Asy-Syams bakal menjadi pusat sinaran cahaya hidayah, cahaya yang membimbing para dai, murabbi dan mutarabbi yang kebingungan. Semoga ia menjadi sumber yang bakal menghidupkan di samping perlu wujudnya air dan udara. 

Jika anda ingin bersama menjayakan misi ini,

Boleh teruskan niat baik itu ke email di bawah

inspectorsaahab@gmail.com

Thursday, April 27, 2017

OH MY SOLAT






Peristiwa isra wal mikraj yang akan kita diskusikan dengan ringkas kali ini telah mendapat tempat dalam panggung surau-surau mahupun masjid-masjid dengan pelbagai cerita epik, kadangkala mistik, yang sebahagian riwayat kisah-kisah tersebut diragui keabsahannya (tidak thabit). Terima kasih kita ucapkan kepada pejuang sunnah tanah air yang berani membongkarkan polemik ini supaya menemukan jalan keluar pada tahun-tahun akan datang dengan budaya celik ilmu yang makin menggunguli rakyat Malaysia.


Riwayat-riwayat berkenaan isra’ dan mikraj memang banyak, mengenai pelbagai aspek dan telah dibincangkan sejak sekian lama. Umpamanya, masih diperdebatkan, apakah Rasulullah telah ‘diperjalankan’ secara jasadi dan ruhnya atau ruh semata-mata. Atau umpamanya, di manakah Rasulullah sebenarnya tidur pada malam itu, di rumah saudara baginda ataupun di sisi hijr Ismail, dan pelbagai sudut perbincangan lagi.


Kita berhenti sejenak di hadapan perbincangan-perbincangan ini dan cukuplah kita mengambil satu jalan keluar dengan kesimpulan yang matang, seperti mana yang telah ditunjukkan oleh almarhun Sayyid Qutb, semoga Allah merahmati rohnya. Cukuplah kita beriman bahawa peristiwa isra’ dan mikraj itu memang benar-benar berlaku. Adapun berkenaan dengan pelbagai khilaf itu, kita tinggalkan sahaja.


Ternyata di sini ada dua hal yang penting pada peristiwa-peristiwa lepas yang berlaku. Iaitu kisah tersebut secara ilmiahnya atau akademiknya dan pengajaran dan hikmah yang boleh dikupas. 


Memang dari sudut ilminya ia penting untuk kita tahu detail kisah-kisah ini, untuk memelihara kesucian dan kebenarannya, lebih-lebih lagi bagi ahli akademik, namun ternyata mencari hikmah dan pengajaran disebalik kejadian-kejadian yang Allah swt tetapkan ini justeru lebih penting. Kita tidak katakan tidak penting untuk diketahui manakah yang dahulu antara Perang Badar dan Perang Ahzab, pada tahun berapakah peperangan Mu’tah berlaku dan sebagainya. Cuma sering kali pengetahuan-pengetahuan ini dibiarkan kaku tanpa ibrah untuk dinikmati dan dibumikan dalam konteks zaman sekarang.

 
Maka di sini bukanlah tempatnya untuk membincangkan tentang detailsnya isra’ dan mikraj, berapa jarak, kelajuan, di mana titik mula dan titik akhir.....


Maaf.


Di sana sebenarnya ada beberapa hikmah tersembunyi yang boleh kita ambil secara umum dari peristiwa isra’ mikraj.


Allah swt telah menghadiahkan Rasul-Nya satu kesempatan yang cukup menakjubkan di mana untuk memikirkannya sahaja sudah tidak mampu digapai oleh logika akal manusia. Kira-kira setelah bertahun-tahun memperjuangkan risalah akidah ini, sehingga Rasulullah menempuhi tahun kesedihan ekoran kehilangan dua insan teristimewa dalam hidup baginda, kini tiba saat Allah swt ‘menjemput’ baginda untuk dihiburkan sejenak. 


Maka ditakdirkan, berlakulah perjalanan ajaib ini. Terlalu banyak yang boleh kita kupas. Tetapi ternyata antara yang signifikan ialah isra’ mikraj dikaitkan dengan pensyariatan solat buat seluruh umat islam, tidak ketinggalan Rasulullah saw sendiri.


Ia memberi gambaran dan pengajaran buat para daie yang sering kecewa dengan prestasi dakwah, sering sedih dengan respon ajakan mereka kepada orang ramai untuk sama-sama beramal dengan islam yang syumul dan membahagiakan ini. Pengajarannya ialah, kesedihan, penat dan kekecewaan itu hanya akan terubat dengan dia meluangkan waktu untuk bersendirian bersama sang pencipta, menikmati momen-momen istimewa tanpa diganggu oleh anasir lain, dan ternyata ruang yang disediakan untuk ini ialah solat yang wajib itu.



Kewajipan solat yang sering ditanggapi dari sudut hukum sebenarnya telah hilang serinya dalam kehidupan kita. Kita berasa berat kerana melihat ia satu kewajipan, satu bebanan, satu tanggungjawab yang terpaksa kita lakukan tanpa pilihan ataupun jika tidak, ganjarannya dosa dan berakhir dalam nereka. Begitulah skrip ringkas dan dangkal yang kita fahami tentang solat.


Sedangkan, sedangkan ia bukan begitu.


Sedangkan solat ini perkara yang jauh lebih besar daripada sekadar kewajipan. Jauh lebih tinggi dan dalam daripada sekadar hukum hakam. Jauh lebih bermakna dari sekadar perhitungan dosa dan pahala. Ia adalah ruang khas yang Allah sediakan untuk kita berbicara denganNya, setiap hari pada waktu-waktu tertentu, di celah-celah aktiviti dakwah kita yang memeritkan itu. Ia adalah satu peluang untuk kita melepaskan segala kelelahan, menyampaikan keluh kesah dan merehatkan ruh yang penat bertarung di waktu-waktu lain.


Allah swt ternyata tidak pernah memerlukan kita, apatah lagi waktu-waktu dengan kita. Tetapi betapa Allah mengenali kita, betapa Dia tahu kita perlukan bekalan dan momen-momen ini. Langsung, arahan untuk bersolat ini telah diberi kepada Rasulullah tanpa pengantaraan, dijemput khas dalam peristiwa yang bersejarah ini.

Lalu kita bermuhaasabah ikhwah.

Di hadapan ini juga kita bermuhasabah.


Bagaimana kita mengambil ruang dan peluang ini dengan sebaiknya, dengan itqan, penuh teruja dan nikmat.

Semoga sisi lain akan tersingkap di waktu yang lain......